Sejarah Game Bingo Yang Merupakan Favorit Semua Orang

Permainan Bingo paling awal diselesaikan di Italia, sekitar tahun 1530, dan berperan dalam penyatuan Amerika Serikat. Pada saat itu, Italia memulai alat loterenya sendiri, yang disebut Lo Giuoco del Lotto dItalia, yang diselesaikan setiap minggu. Cukup mengejutkan, lotere ini masih ada hingga saat ini, dan merupakan salah satu sumber pendapatan terpenting bagi pemerintah Italia, menghasilkan sekitar $75.000.000 setiap tahun ke kisaran harga nasional.

Pada masa-masa awal itu, permainan Bingo disebut Le Lotto, dan segera menjadi sangat terkenal di Prancis juga. Versi yang diikuti Prancis sedikit lebih bagus daripada game Italia yang dibuat pada tahun 1530, dan fitur-fiturnya ternyata sangat mirip dengan game Bingo yang kita mainkan saat ini. Setiap peserta Le Lotto yang mengambil bagian diberikan kartu dengan 3 garis melintang, dan sembilan garis naik dan turun, dan saat nomor dipanggil, pemain menutupi kartunya. Peserta yang berhasil mengisi baris sampai habis dinyatakan sebagai pemenang.

Negara-negara Eropa lainnya dengan cepat mulai memainkan variasi permainan mereka sendiri. Para guru bahkan menggunakan versi pribadi mereka untuk membantu anak-anak muda yang tinggal di Jerman menganalisis perkalian surga lotre. Pada saat ini, permainan tersebut masih dikenal sebagai lotre, dan terus digunakan di banyak peralatan pengajaran dan akademik di beberapa tahun terakhir.

Setelah dijuluki Lotto, permainan tersebut akhirnya disebut Beano, sebelum akhirnya dijuluki Bingo beberapa tahun kemudian. Aktivitas sebenarnya Beano sering dilakukan di karnaval dan pameran, dan terdiri dari meja tapal kuda dengan kartu remi di atasnya. Pemain harus mengklaim kartu bernomor, dan pemimpin permainan mungkin menyebutkan nomor, seperti yang mereka lakukan di Bingo saat ini. Karena angka-angka pada kartu judi telah disebutkan, para pemain tersebut mungkin akan menempatkan kacang di atas nomor yang sesuai pada kartu judi mereka.

Peserta pertama yang melindungi satu baris keseluruhan dinyatakan sebagai pemenang, dan diberi hadiah yang biasanya berupa boneka kecil. Seorang penemu dan penjual mainan bernama Edwin Lowe pernah mengalami permainan semacam ini pada tahun 1929, namun ia tidak bisa lagi memainkannya karena banyak sekali orang yang bersembunyi di area penjualan. Ketika Lowe pulang ke rumah, dia membuat versi permainannya sendiri, dan mengundang teman-teman untuk mencobanya. Tentu saja, permainan ini menjadi sukses besar, dan semakin banyak orang bermain, semakin mereka ingin mempertahankan perjudian.

Selama permainan semacam ini, satu pemain diberikan perlakuan yang sangat keras sehingga alih-alih meneriaki Beano saat dia mengisi dialognya, dia menelepon Bingo, memberi Lowe ide untuk menamai model permainannya Bingo. Lowe dengan cepat menjadi seorang penjual mainan yang sukses, dan benar-benar membeli hak atas hobinya, supaya penemu lain mungkin juga ingin membuat variasi non-publiknya, namun tetap mempertahankan keputusan yang sama. Bingo dengan cepat menyebar seperti api di Amerika Serikat, mirip dengan gagasan Lowe yang membiarkan orang lain menggunakan nama yang sama.

Segera, orang mulai menggunakan Bingo untuk acara penggalangan dana, yang tentu membantu meningkatkan popularitasnya. Lowe juga memainkan peran penting dalam menciptakan dan mengembangkan banyak permainan gaya Bingo lainnya, semuanya sama buruknya dengan permainan Bingo yang kita semua kenal dan cintai saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *